diobrolin.com

Indonesia Ngobrol, Ngobrolin Indonesia

Aksi Tuntut Bhatoegana Juga Digelar Gardabangsa Jawa Tengah

- Posted in Viral by

SEMARANG - Puluhan orang yang dari Gerakan Pemuda Kebangkitan Bangsa (Garda Bangsa), Gerakan Mahasiswa Satu Bangsa (Gemasaba), warga Nahdlatul Ulama (NU) serta dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) beramai-ramai turun ke jalan melakukan aksi pembelaan terhadap mendiang Abdurrahman Wahid (Gus Dur), di Jalan Pahlawan, Semarang, Selasa (27/11/2012).

Aksi itu untuk memprotes anggota DPR RI dari Partai Demokrat Sutan Bhatoegana yang pada suatu kesempatan mengatakan bahwa Gus Dur lengser dari kursi kepresidenan karena tersangkut kasus Bulogate dan Bruneigate.

Mereka berjalan dari kawasan Simpanglima menuju Jalan Pahlawan dan di depan kantor Gubernur Jawa Tengah. Dengan membawa foto Gus Dur, sejumlah poster dan bendera PKB, massa juga membagikan selebaran pada para pengguna jalan.

Koordinator aksi yang juga anggota DPRD Jateng Fraksi PKB, Samsul Maarif mengatakan pernyataan Sutan Bhatoegana tersebut sangat melukai hati warga Nahdliyin. Sebab pada kasus tersebut sudah diputuskan oleh Kejaksaan Agung RI Gus Dur bersih dan dinyatakan tidak terlibat.

"Apa salah Gus Dur? Kenapa Sutan bisa mengatakan seperti itu, mengapa Sutan mengusik Gus Dur yang sudah tenang di sisi-Nya. Gus Dur itu guru bangsa, ulama besar. Siapapun yang mengusik akan kami lawan, ini bukti kecintaan kami pada Gus Dur," tandasnya dalam orasi.

Pada aksi pembelaan terhadap Gus Dur, para pengunjuk rasa mengajukan sejumlah poin tuntutan. Pertama, meminta Sutan meminta maaf secara terbuka melalui media massa. "Jika dalam waktu 2x24 jam tidak ada respons, kita akan melakukan aksi yang lebih besar lagi," ujarnya disambut sorak sorai peserta aksi.

Tuntutan berikutnya, pemecatan Sutan dari keanggotaannya di DPR RI dengan alasan tidak beretika. Terakhir meminta Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono (SBY) untuk meminta maaf dan harus memberikan sanksi pada Sutan Bhatoegana.

Setelah berorasi, massa kemudian bergerak menuju taman makam pahlawan untuk berziarah dan mendoakan para pahlawan bangsa yang telah gugur.

Aksi sempat sedikit memacetkan arus lalu lintas. Meski sempat diwarnai aksi bakar gambar, namun pelaksanaan aksi berjalan dengan tertib. Sumber: Kompas