diobrolin.com

Indonesia Ngobrol, Ngobrolin Indonesia

Putusan PF1: Sebuah perlombaan dengan kredibilitas kurang dari Indy 2005

- Posted in Viral by

Balapan terpendek dalam sejarah Formula 1 menjadi lelucon terbesar sejak GP Indianapolis 2005 ketika F1 menghabiskan beberapa putaran lambat di belakang Safety Car untuk mengumumkan hasil di Grand Prix Belgia.

PlanetF1 memberikan keputusannya pada balapan, jika Anda bisa menyebutnya begitu itu…
Michelle Foster
Kapan itu balapan, bukan balapan? Saat prosesi tiga putaran di belakang Safety Car.

Formula 1 menghadapi keputusan sulit pada hari Minggu ketika, saat hujan turun di sirkuit Spa-Francorchamps, Michael Masi dan rekan mencoba mencari celah dalam cuaca yang memungkinkan agar grand prix dimulai dengan aman. Mereka tidak bisa, hujan terus saja turun.

Jadi mereka memutuskan untuk melakukan prosesi singkat di belakang Safety Car, dengan bendera merah dikibarkan di lap ketiga, yang memungkinkan Formula 1 mendeklarasikan klasifikasi untuk 'balapan'.

Terakhir Saya memeriksa, dan saya melakukannya pagi ini dengan kamus bahasa Inggris Oxford, perlombaan berarti 'persaingan antara orang, hewan, kendaraan, dll. untuk melihat mana yang lebih cepat atau tercepat'.

Tetapi tidak ada kompetisi pada hari Minggu, hanya ada 20 pembalap yang mempertaruhkan nyawa mereka dalam kondisi berbahaya di mana mereka tidak dapat melihat mobil di depan sehingga Formula 1 dapat menandai kotak prosedural.

Itu adalah kemenangan murah untuk Max Verstappen, podium pertama kosong untuk George Russell, dan sementara ini akan dicatat dalam buku sejarah sebagai perlombaan, itu sama sekali tidak.

Akan lebih baik bagi Formula 1 untuk mengurangi kerugiannya, menyatakan acara tersebut sebagai sebuah washout, daripada berpura-pura bahwa lelucon hari Minggu adalah sebuah grand prix.

Saya akan melakukannya pra dianggap telah melihat peraturan yang mengizinkan poin diberikan hanya berdasarkan kualifikasi, bukan balapan pura-pura.
Mark Scott
Apakah itu benar-benar terjadi? Saya masih shock bahwa hari 'perlombaan' berjalan seperti itu.

Meskipun tidak dilakukan dengan sedikit pun keyakinan atau otoritas, saya benar-benar berpikir FIA tersandung pada cara mereka untuk membuat keputusan yang benar dan menempatkan keselamatan pengemudi pertama sepanjang sore yang menyedihkan di trek di mana kita sayangnya tahu betul bahaya yang dapat ditimbulkannya.

Itu sampai 1817 waktu setempat ketika mereka memutuskan beberapa 'lap' di belakang Safety Car adalah resolusi terbaik dan, di mana semuanya benar-benar berantakan, adalah pemberian poin.

Sebanyak Stefano Domenicali dan rekan berusaha menyangkal bahwa keputusan itu dimotivasi oleh uang, Sunday at Spa memberi kita semua pengingat yang menyedihkan bahwa Formula 1 adalah bisnis pertama dan olahraga kedua.

Apa menghangatkan hati saya yang dingin dan sedikit dingin adalah orang-orang seperti Lewis Hamilton, Sebastian Vettel dan Fernando Alonso semuanya menyerukan keputusan untuk memberikan poin untuk 'balapan' itu. Itu adalah penghinaan terhadap pembalap, penghinaan terhadap para penggemar, dan penghinaan terhadap olahraga.

Ketika Liberty Media pertama kali mengambil alih dari Bernie, mereka mengatakan bahwa mereka akan mengutamakan para penggemar. Mengingat betapa mahalnya menonton Formula 1 baik di trek maupun di TV, saya selalu meragukan pernyataan misi itu – tetapi mereka memiliki kesempatan di sini untuk menunjukkan bahwa ada unsur kebenaran yang samar. harapan, bahwa para penggemar yang menerjang tindakan sirkus dalam kondisi yang mengerikan itu diberi kompensasi dalam beberapa cara.

Formula 1 benar-benar harus berkemas dan melanjutkan. Sebaliknya kita ditinggalkan dengan Grand Prix yang entah bagaimana memiliki kredibilitas kurang dari apa yang terjadi di Indianapolis 16 tahun yang lalu.
F1: Puncak motorsport

Juga F1: Tidak tahu apakah balapan benar-benar telah dimulai atau belum#GP Belgia #F1

— PlanetF1 (@Planet_F1) 29 Agustus 2021

Finley Crebolder
Sederhananya, tidak ada balapan yang sebenarnya pada hari Minggu, dan memang seharusnya begitu.

Seperti yang telah kita lihat berkali-kali dalam beberapa tahun terakhir, Spa adalah sirkuit yang sangat berbahaya di tempat kering, apalagi ketika permukaannya kering. telah basah kuyup oleh hujan selama berjam-jam.

Pada akhirnya, para pembalap tahu yang terbaik, dan mengingat sebagian besar dari mereka tidak ingin balapan, menghentikan proses adalah panggilan yang tepat dari Masi dan rekan-rekannya. Apa yang tidak, menolak untuk menerima bahwa segala sesuatunya tidak akan bisa berjalan lagi.

Melihat sekilas prakiraan cuaca memperjelas bahwa hujan akan terus turun sepanjang hari, yang berarti lintasan kondisi hanya akan menjadi lebih buruk. Mengingat hal itu, hal-hal seharusnya dibatalkan di sana dan kemudian.

Itu, tentu saja, akan mengecewakan bagi para penggemar yang hadir, tetapi dipulangkan lebih awal pasti mengalahkan duduk dalam kondisi basah dan dingin selama berjam-jam hanya untuk lihat mobil menyelesaikan beberapa putaran di belakang Safety Car; putaran yang menyebabkan sejumlah besar kebingungan dan kontroversi yang tidak perlu.

Karena restart singkat, sekarang tidak jelas apakah penggemar berhak atas pengembalian uang penuh yang seharusnya mereka dapatkan, dan pembalap yang mendapatkan poin juga merasa tidak benar mengingat kekurangan yang jelas. balapan apa pun.

Masi mengatakan di penghujung hari bahwa cuaca telah mengalahkan mereka, dan tidak apa-apa; sial terjadi. Dengan menolak untuk menerima kekalahan itu dengan cepat dan menyebutnya sehari, dia dan FIA membuat segalanya menjadi jauh lebih buruk daripada yang seharusnya. balapan di all.
Henry Valantine
Benar, mari kita coba dan pahami ini. Lap terlempar setelah penundaan waktu, Alpine tidak percaya balapan benar-benar dimulai sama sekali, Sergio Perez tidak diizinkan untuk memperbaiki mobilnya untuk kembali ke balapan, dan kemudian, tetapi apakah dia tertinggal atau tidak ? Apakah kita semua melewatkan sesuatu di sini?

Ada satu putaran resmi, beberapa putaran formasi dan entah bagaimana, kami sampai pada titik di mana tiga pembalap menyemprotkan sampanye di ujungnya. Bingung? Bergabunglah dengan kami semua.

Untuk penghargaan Formula 1, sungguh luar biasa bahwa kami, sebagai penggemar dan anggota media, sekarang dapat mendengar apa yang dikatakan tim kepada FIA di saat-saat seperti ini, karena ini menunjukkan bahwa pekerjaan Michael Masi adalah yang sangat sulit.

Namun, pesan radio menunjukkan cara yang sangat berbeda dalam bagaimana peraturan dapat ditafsirkan dan ruang gerak yang terlibat. Dalam olahraga di mana setiap aturan biasanya sangat tepat dan kering (tanyakan saja pada Sebastian Vettel tentang tangki bahan bakarnya), jarang terdengar ketidaksepakatan tentang reg secara real time, dan Anda mungkin bisa mengharapkan aturan itu diperketat. naik cukup cepat setelah akhir pekan ini.

Saya telah melihat perdebatan tentang penggemar yang mendapatkan pengembalian uang dan beberapa suara mengatakan bahwa mereka tidak akan mendapatkannya, karena mereka telah melihat banyak balapan melalui F3, Porsche Supercup dan Seri W. Tapi saya tidak membeli itu. Anda tidak membeli tiket untuk konser, melihat tindakan dukungan, lalu keluar dengan puas jika headliner tidak muncul.

Anda berharap para penggemar mendapatkan semacam kompensasi sebagai akibat dari ini, tetapi itu cukup tidak jujur ​​untuk menyarankan bahwa balapan seharusnya diadakan – terutama setelah kecelakaan Seri W dan kecelakaan Lando Norris di Eau Rouge. Kesalahan di sisi hati-hati benar-benar hal yang benar untuk dilakukan.

Pada akhirnya, sangat menggembirakan melihat FIA mengindahkan kata-kata Vettel dari hari Sabtu – yang selalu merupakan hal yang bijaksana untuk dilakukan pada saat-saat terbaik – di mana dia merasa "lebih baik untuk aman satu kali terlalu banyak daripada satu kali terlalu sedikit."
Hanya Lewis Hamilton yang berbicara fakta. #F1 pic.twitter.com/LDsX1QYt2Q

— PlanetF1 (@Planet_F1) 29 Agustus 2021

Jamie Woodhouse
Selamat Natal! Seperti yang dikatakan Fernando Alonso dengan tepat, Natal datang lebih awal bagi mereka yang 'finis di 10 besar' di Spa. Dia ditinggalkan dengan gumpalan batu bara berbentuk P11.

Sangat sulit untuk memproses adegan lucu dari Grand Prix Belgia. Sementara dalam kesepakatan bahwa balapan tidak dapat terjadi dalam kondisi seperti itu, cara kami mendapatkan hasil balapan tidak mungkin untuk dipahami. Anda tidak bisa kemudian hanya mengatakan 'pekerjaan selesai, itu hasil balapan, ke podium'.

Perayaan podium, benarkah? Formula 1 dimaksudkan untuk menampung 20 pembalap terbaik di dunia, namun siapa pun yang mampu menemukan gigi pertama dan throttle bisa berkompetisi pada hari Minggu secara teoritis.

Semuanya hanya dilakukan di bawah keadaan kebingungan, apakah itu pekerjaan perbaikan Sergio Perez , konfirmasi apakah balapan benar-benar dimulai atau tidak, atau bahkan berapa lama lagi balapan akan berjalan. Apakah jamnya bahkan mulai sama sekali? Kita semua berakhir dengan sakit kepala.

Juga, pikirkan tentang George Russell. Podium pertamanya di Formula 1 sekarang akan selalu diingat dengan tanda bintang di sebelahnya.

Bagi para penggemar, mungkin seseorang juga telah dikirim ke tribun untuk mengambil payung mereka, hanya untuk memahkotai hari yang terik untuk mereka. Saya harap Lewis Hamilton terus menuntut agar uangnya dikembalikan, atau acara "gratis" diadakan.

Tentu saja ada benarnya klaim bahwa para pebalap mendapatkan posisi finis melalui kualifikasi, tetapi itu dibayangi oleh tamparan hari Minggu yang menyakitkan di wajah.